Alasan Kurikulum 2013 Dihentikan Diganti Kurikulum KTSP Dan Dijalankan Terbatas

By Tino Berita  |  15.51 7 comments

Penyebab dan alasan mendikbud Anies Baswedan menghentikan kurikulum 2013 serta juga kurikulum 2013 dijalankan secara terbatas dan dikembalikan lagi kepada kurikulum 2006 yang lebih dikenal dengan Kurikulum Tingkat Satuan Pendidikan (KTSP) dikemukakan oleh Menteri pendidikan dan kebudayaan RI.

Anies Baswedan menghentikan penerapan Kurikulum 2013 untuk sekolah yang baru menerapkan satu semester. Sekolah-sekolah itu diminta kembali menggunakan Kurikulum 2006 atau dikenal Kurikulum Tingkat Satuan Pendidikan (KTSP).

Keputusan Penghentian Kurikulum 2013 diambil mendikbud adalah berdasarkan pada rekomendasi tim evaluasi implementasi Kurikulum 2013 dan diskusi dengan berbagai pemangku kepentingan. Keputusan nasib K-13 itu diambil setelah ia menerima laporan dari tim evaluasi kurikulum yang diketuai guru besar Universitas Negeri Yogyakarta (UNY) Suyanto.

Anies mengatakan, sebagian besar sekolah belum siap melaksanakan Kurikulum 2013.

Alasan Kurikulum 2013 Dihentikan Diganti Kurikulum KTSP Dan Dijalankan Terbatas

Kurikulum 2013 (K13) Dihentikan Dikembalikan Ke Kurikulum 2006 KTSP


Penghentian kurikulum ini dilandasi antara lain karena masih ada masalah dalam kesiapan buku, sistem penilaian, penataran guru, pendamping guru dan pelatihan kepala sekolah yang belum merata demikian dikemukakan oleh Anies seperti yang dikutip dari MetroTV.

Menurut Anies, pendidikan Indonesia menghadapi masalah yang tidak sederhana karena Kurikulum 2013 diproses secara amat cepat dan bahkan sudah ditetapkan untuk dilaksanakan di seluruh Indonesia sebelum kurikulum tersebut pernah dievaluasi secara lengkap dan menyeluruh.

Anak-anak, guru dan orang tua yang akhirnya harus menghadapi konsekuensi atas ketergesa-gesaan penerapan Kurikulum 2013. Anies menegaskan yang menjadi pertimbangan utama dalam pengambilan keputusan ini adalah kepentingan anak-anak Indonesia.

Anies mengelak keputusannya merupakan bentuk kompromi untuk menjembatani pihak yang pro dan kontra atas implementasi K-13 itu. Keputusan kembali menjalankan K-13 secara terbatas ini murni diambil untuk kepentingan siswa.

Anies mengatakan dengan data statistik dimana ada 70 persen lebih sekolah yang tidak mengejar standar pelayanan minimal pendidikan, memang kesulitan menjalankan K-13 secara serentak.

Dia berharap nantinya sudah ada keputusan tentang kriteria kesiapan sekolah yang menjalankan Kurikulum 2013 dan kriteria sekolah yang kembali ke KTSP itu. Sehingga dalam waktu dekat bisa ditetapkan sekolah mana saja yang menjalankan K-13.

Sekolah-sekolah yang baru melaksanakan Kurikulum 2013 selama 1 semester tidak akan menerapkan Kurikulum 2013 lagi. Saya memutuskan untuk menghentikan pelaksanaan Kurikulum 2013 di sekolah-sekolah yang baru menetapkan satu semester yaitu sejak tahun pelajaran 2014/2015," kata Anies yang dikutip dari detik.com.

Mendikbud Putuskan Hentikan Kurikulum 2013

Mendikbud Putuskan Hentikan Kurikulum 2013


Menteri Pendidikan dan Kebudayaan (Mendikbud) Anies Baswedan menghentikan pelaksanaan Kurikulum 2013. Sekolah-sekolah yang baru melaksanakan Kurikulum 2013 selama 1 semester tidak akan menerapkan Kurikulum 2013 lagi.

"Saya memutuskan untuk menghentikan pelaksanaan Kurikulum 2013 di sekolah-sekolah yang baru menetapkan satu semester yaitu sejak tahun pelajaran 2014/2015," kata Anies.

Sementara itu bagi sekolah-sekolah yang sudah menerapkan Kurikulum 2013 sejak tahun pelajaran 2013/2014, diharapkan tetap menerapkan Kurikulum 2013. Sekolah-sekolah yang telah menerapkan Kurikulum 2013 selama 3 semester ini dijadikan sebagai sekolah pengembangan dan percontohan implementasi Kurikulum 2013.

Kemendikbud akan mengganti menghapus Kurikulum 2013 (K13) dengan Kurikulum Nasional. Rencana penghapusan K13 menjadi Kurikulum Nasional ini akan mulai dilaksanakan dan berlaku di tahun 2018.

Mendikbud Anies Baswedan berencana meluncurkan kurikulum bernama Kurikulum Nasional. Mendikbud sebelumnya, Mohammad Nuh membuat Kurikulum 2013 (K-13).

Informasi yang berkembang di internal Kemendikbud kian santer. Namanya hanya Kurikulum Nasional begitu saja. Tidak ada embel-embel tahunnya. Dengan adanya Kurikulum Nasional ini, maka K-13 bakal dikupas menjadi tiga bagian atau jenis.

Baca informasi tentang : Tahun 2018 Kurikulum Nasional Menggantikan Kurikulum 2013 dan KTSP

Mendikbud menginstruksikan sekolah-sekolah itu agar kembali menggunakan Kurikulum 2006 mulai semester genap tahun pelajaran 2014/2015. Anies menegaskan bahwa berbagai konsep di Kurikulum 2013 sebenarnya telah diakomodasi dalam Kurikulum 2006.

Tag : Pendidikan
Author: Tino Berita

Hanya seorang blogger yang ingin berbagi informasi dan pengetahuan dan semoga bisa memberikan manfaat kepada kita semuanya

7 komentar:

  1. K13 jngn terlalu tergesa-gesa tolng dikaji kembali.. Usahakan kepentingan kesejahteraan GURU Terlebih dahulu... Kasihan yang HONORER dan yg sudah mengabdi mengajar lama... Trimakasih atas perhatiannya....

    BalasHapus
  2. banyak guru yang belum siap menerapkan K13, kasihan yang sd materi matematika hanya sekilas saja,,,, belum sampai paham sudah ganti topik, lebih baik pakai ktsp, lebih baik memeperhatikan nasib guru honorer

    BalasHapus
  3. Pertimbangkan
    1. Kemampuan / kondisi tiap-tiap anak/siswa yang berbeda-beda. Seandainya semua sama pintar / cerdik / kreatif / jenius, buat apa sekolah ? Ngapain buang-buang waktu / tenaga / biaya ?
    2. Dari banyaknya teori / sistem yang mau diterapkan, guru pengajar pun bingung / gak tahu bagaimana / apa yang akan diajarkan pada anak/siswa nya. Kalau guru pengajarnya aja bingung, apalagi anak/siswa ?
    3. Tiap perubahan struktur politik, struktur pendidikan pun berubah, sistem pendidikan juga berubah, bisa dibayangkan pendidikan yang seperti apa yang akan terbentuk di indonesia ? Dilema : Bagaimanakah nasib anak/siswa sebagai penerus bangsa indonesia ? Terombang ambing ketidak jelasan sistem. Apa iya anak/siswa penerus bangsa ini akan jadi "Tikus Percobaan" teori-teori sistem pendidikan yang senantiasa berubah.
    4. Pendidikan harus punya "bentuk baku", perbaikan mutu harus tapi bukan berarti merubah bentuk baku pendidikan itu sendiri atau bahkan sebatas "uji teori". Banyak hal bisa dilakukan untuk perbaikan mutu pendidikan. Contoh : bangun sarana/prasaran sekolah, sekolah gratis, buku gratis, angkutan sekolah gratis, beasiswa anak/siswa berprestasi, penyaringan/peningkatan kemampuan tenaga pengajar berkwalitas dan mumpuni.

    Salam INDONESIA MAJU

    BalasHapus
  4. Tokoh Pendidikan kita luar biasa coba renungkasn ranah yang harus dibangun dalam pendidikan CIPTA, RASA KARSA. konsep tersebut sudah ditiru olah tokoh-tokoh pendidikan di negara lain.Kena apa di Indonesia malah melupakan? jika hal tersebut dikembangkan dalam pendidikan sekarang pun mesti baik asal tidak bermuatan kepentingan politik apabila penulis banyak komentar, jadinya malah bubrah . Untuk itu komentar penulis ya hayati apa isi dari inti pendidikan yang tersurat dan tersirat pada kata: Cipta, Rasa dan Karsa.(kognitif, afektif dan psikomotorik) Penulis berkeyakinan pendidikan akan lebih maju jika melaksanakan PINTERE KANTHI DIWARAHI, RAMPUNGE YEN DITANDANGI, RUSAKE YEN KOKEHAN NGOMONG

    BalasHapus
  5. Berdasarkan sharing pendapat dengan guru-guru yang telah menggunakan kurikulum 13 di SD: 1. Dengan pendekatan terpadu, tidak serta merta materi-materi dapat dipadukan.2 Sistem penilaian terlalu berbelit karena masing masing mata pelajaran kadang mempunyai model penilaian tersendiri dan masih banyak kesulitan-kesulitan yang memang bukankarena kemalasantetapi karena tidak rasional.

    BalasHapus
  6. Sebaiknya ada kebijakan aja klu 13 dihentikan untuk kesejahteraan guru jg diperhatikan...krn tuntutan sertifikasi yg semakin sulit bikin guru kejar tayang sehingga melupakan sekolah induk...dgn k13 jam bertambah jd sedikit banyak menolong...krn itu bkn masalah k13 yg bikin tak siap tp masalah kesejahteraan guru itu intinya...salam guru indonesia

    BalasHapus

Recent Articles

© 2014 ~ 2016 Tino Berita ~ WP Themonic ~ Template by Bloggertheme9 Powered by Blogger ~ News Farras ~ Sehat Kita Semua
TOP